Nyoman Puri, Jual Nasi Lawar Sejak Jaman Gestok

Minggu, 18 Desember 2016 | 08:00 WITA

Nyoman Puri, Jual Nasi Lawar Sejak Jaman Gestok

beritabali.com

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM

   Males Baca?

Beritabali.com, Sukawati. Kuliner nasi lawar tentu tak asing lagi bagi masyarakat Bali. Bahkan  wisatawan yang tengah berlibur ke Bali juga banyak yang mencobanya. Kuliner ini sudah ada di Bali sejak tempo dulu.
 
Salah satu penjual nasi lawar adalah Nyoman Puri. Setiap harinya, Nyoman Puri berjualan di area Pasar Umum Sukawati, atau sebelah timur Pasar Seni Sukawati, Gianyar.
 
Saat ditemui suatu siang belum lama ini, Nyoman Puri tampak sedang membuat lawar. Dengan bahan-bahan yang tersedia, tangan tua Nyoman Puri dengan cekatan mengaduk adonan lawar, langsung di depan pelanggan warungnya.
 
Di Warung wanita tua berumur 72 tahun ini, tersedia menu nasi lawar be genyol, yakni nasi dengan lauk daging babi kuah bumbu bali (be balung), daging babi goreng, lawar (campuran daging, sayur, dan bumbu bali), krupuk babi, ditambah telur rebus. Nasi lawar be genyol Nyoman Puri semakin nikmat disantap ditemani sambal terasi racikan Nyoman  Puri.
 
Kepada Beritabali.com, Nyoman Puri mengaku sudah berjualan nasi lawar sejak puluhan tahun lalu, dan masih 'survive' (bertahan) hingga hari ini.
 
"Sejak jaman dulu, pas setelah jaman Gestok (G 30 S PKI tahun 1965), saya sudah jualan nasi lawar seperti ini pak. Dulu tempatnya sederhana, sekarang saya bisa sewa ruko kecil seperti ini,"ujarnya. 
 
Meski warungnya selalu ramai, namun Nyoman Puri enggan untuk menyebut omzet per hari dari berjualan nasi lawar ini.
 
"Niki nak awag-awagan pak, tiyang nak ngawag-ngawag gen niki ngae lawar (ini saya hanya asal-asalan saja pak, saya asal-asalan saja ini buat adonan lawar),"ujar Nyoman.
 
Meski mengaku ngawag-ngawag alias ngawur dalam membuat lawar, namun pengunjung mengakui, yang membedakan nasi lawar Nyoman Puri dengan nasi lawar lain di Bali  adalah cita rasa adonan lawar dan sambalnya.
 
"Makan nasi lawar di sini, kita seperti makan masakan orang tua kita dulu di Bali, rasa racikan bumbu lawarnya sangat terasa, demikian juga rasa sambalnya, sangat terasa di lidah," ujar Pande, seorang pengunjung setia warung Nyoman Puri.
 
Setiap harinya, warung nasi lawar Nyoman Puri selalu ramai pembeli. Ada yang makan di warung,  ada juga yang membungkusnya untuk disantap di rumah. Harga satu porsi nasi lawar bervariasi,  mulai Rp 10 ribu, hingga Rp 15 ribu. Jika komplit dengan minuman, hanya Rp 20 ribu se porsi.
 
Walau warungnya selalu ramai pembeli, Nyoman Puri mengaku belum punya calon penerus untuk warung nasi lawarnya ini. Semua anak dan keponakannya lebih memilih jadi pegawai dibanding menjadi dagang nasi lawar. [bbn/psk]


Minggu, 18 Desember 2016 | 08:00 WITA


TAGS: nasi lawar bali sukawati




Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: