Sudikerta: Yadnya Harus Tulus dan Dibarengi Perilaku Suci

Selasa, 03 Januari 2017 | 06:00 WITA

Sudikerta:  Yadnya Harus Tulus dan Dibarengi Perilaku Suci

Wakil Gubernur Bali Ketut Sudikerta menghadiri rangkaian karya di Pura Dalem Desa Pakraman Keduran, Banjar Dinas Keduran, Buleleng. [ist]

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM

   Males Baca?

Beritabali.com, Buleleng. Wakil Gubernur Bali Ketut Sudikerta didampingi Kepala Biro Kesra Setda Provinsi Bali A.A Gede Geriya, Senin (2/01) pagi menghadiri rangkaian karya Ngenteg Linggih, Mamungkah, Mendem Pedagingan, Malik Sumpah Utama di Pura Dalem Desa Pakraman Keduran, Banjar Dinas Keduran, Desa Madenan, Kecamatan Tejakula, Buleleng.
 
Dalam kesempatan tersebut, Sudikerta mengatakan jika pelaksanaan ritual yadnya harus menyesuaikan dengan kemampuan tanpa harus memaksakan untuk bisa terlihat mewah. Lebih dari itu, yadnya juga harus dilaksanakan dengan tulus sehingga berjalan baik dan lancar sesuai yang diharapkan.
 
BACA JUGA: 
 
Ditambahkan Sudikerta, dalam pelaksanaan sebuah yadnya juga harus dibarengi dengan perilaku yang suci dengan berlandaskan Tri Kaya Parisudha, yaitu berpikir yang suci (Manacika), berkata yang benar (Wacika) dan berbuat yang jujur (Kayika). Ketiganya merupakan etika dalam agama Hindu yang akan memberikan tuntunan dan jalan menuju pada kedamaian terhadap yadnya itu sendiri.
 
“Pelaksanaan Yadnya juga harus berlandaskan Tri Kaya Parisuda yang akan memberikan tuntunan kepada kita semua untuk menuju kedamaian, karena pada hakekatnya hanya dari adanya pikiran yang benar akan menimbulkan perkataan yang benar sehingga mewujudkan perbuatan yang benar pula,” ujar Sudikerta dalam Sambrama Wacana singkatnya dibawah guyuran hujan.
 
Lanjut Sudikerta, Yadnya bukanlah sekedar upacara keagamaan semata, lebih dari itu yadnya merupakan bentuk sujud bhakti kepada Hyang Widhi. Untuk itu, dalam pelaksanaan yadnya yang dilaksnakan memiliki kualitas Satwika Yadnya yaitu yadnya yang dilaksanakan dasar utama sradha bakti, lascarya, dan semata melaksanakan sebagai kewajiban serta berdasarkan dengan sastra agama.
 
BACA JUGA: 
 
"Apapun bentuk yadnya yang dilakukan seperti persembahan, pengendalian diri, punia, maupun jnana jika dilandasi bakti dan tanpa pamrih maka tergolong Satwika Yadnya dan niscaya karya tersebut akan berjalan dengan sangat hikmat," pungkasnya.
 
Tak hanya itu, Sudikerta juga berharap agar Umat bisa mengerti atau memahami seperti apa karya yang dilaksanakan, karena selama ini banyak yang hanya mengikuti proses karya akan tetapi tidak mengetahui makna karya itu sendiri. [bbn/rls/wrt]


Selasa, 03 Januari 2017 | 06:00 WITA


TAGS: Yadnya Pura




Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: