Beda Nyepi Dulu dan Sekarang

Senin, 27 Maret 2017 | 16:25 WITA

Beda Nyepi Dulu dan Sekarang

bbcom

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM

   Males Baca?

Beritabali.com, Denpasar. Nyepi identik dengan satu hari tiadanya kebisingan, tiada senang-senang, jalanan pun lenggang. Namun, menurut sejarah, budaya Nyepi yang demikian ternyata merupakan hal baru bagi masyarakat Bali. Sebab, dahulu masyarakat Bali merayakan Nyepi layaknya hari raya lainnya. 
 
Menurut catatan Nyoman Sirna dalam buku Sang Guru (2015), dijelaskan bahwa Nyepi memang dirayakan layaknya hari raya lainnya. Artinya, masyarakat masih dapat melakukan kegiatan semisal berkumpul atau pun perayaan apapun. 
 
Dijelaskan, pelaksanaan Nyepi di Bali sebagai pelaksanaan Catur Berata Penyepian baru terjadi belakangan. Catur Berata Penyepian sendiri terdiri dari Amati Geni yaitu tidak boleh menyalakan api dan lampu, Amati Lelanguan yaitu tidak boleh berpesta atau bersenang-senang, Amati Lelanguan yakni tidak boleh berpegian, dan Amati Karya yang berarti tidak boleh bekerja. 
 
Makna Nyepi yang demikian tidak terjadi kala tahun 1958 dan sebelum-sebelumnya. Sebab, masyarakat masih dapat melaksanakan kegiatan seperti biasa. 
 
Namun, hal itu jelas berbeda dengan saat ini. Nyepi dimaknai dengan pelaksanaan Catur Berata Penyepian. Sehingga, masyarakat tidak bisa melakukan kegiatan, bekerja maupun senang-senang. Segala aktivitas benar-benar terbatas. Tujuannya tentu yakni untuk semakin memaknai Nyepi itu sendiri. [wrt]


Senin, 27 Maret 2017 | 16:25 WITA


TAGS: Nyepi Makna Nyepi




Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: