Bali Aga, Terpinggirkan atau Disucikan?

Senin, 17 April 2017 | 13:30 WITA

Bali Aga, Terpinggirkan atau Disucikan?

ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM

   Males Baca?

Beritabali.com, Denpasar. Trunyan dan Tenganan adalah Bali Aga yang masih bernyawa hingga kini. Lantas, apa sesungguhnya Bali Aga? Apa hanya layak dipautkan pada dua wilayah Bali ini saja?
 
Dalam buku Custodians of The Sacred Mountains oleh Thomas A. Reuter dijelaskan bahwa Bali Aga mengacu pada penduduk pegunungan Bali, jauh dari wilayah politis maupun perkotaan. Lebih buruknya, Bali Aga sering disebut sebagai bangsa yang jauh dan terpinggirkan. 
 
Bali Aga disebut pula Bali Muna dan bali Kuna, yang secara harfiah diterjemahkan sebagai orang Bali asli atau kuno. Hingga, perjalanan ke wilayah Bali Aga dikaitkan sebagai perjalanan menuju masa lampau. 
 
Namun, perlu diketahui pula, masyarakat Bali meyakini daerah pegunungan merupakan daerah suci. Pegunungan sbeagai tempat tinggal dewa-dewi yang jauh dan suci dalam kosmologi Bali. Pegunungan juga bertindak sebagai sumber air bagi kegaiatan masyarakat seperti persawahan. 
 
Sehingga, konotasi Bali Aga, Bali Muna, maupun Bali Kuna menimbulkan kontras. Di satu sisi melukiskan budaya primitif dan penduduk terbelakang yang tertinggal dalam jalur evolusi sosial masyarakat Bali lainnya yang dinilai lebih progresif dan beradab. Sementara, sisi lainnya, menggambarkan sebuah citra penciptaan mistis dan asal usul Bali suci. 
 
Berkembang kemudian, tak dapat ditampik bahwa persepsi populer mengenai Bali oleh barat masih lah hanya memuat Bali Selatan. Tanpa menyisipi adanya kehidupan Bali Aga. Seolah Bali hanya mengenai gemerlap kerajaan, kemilau pantai, maupun pohon kelapa semampai. [wrt]


Senin, 17 April 2017 | 13:30 WITA


TAGS: Bali Aga Trunyan Tenganan About Bali Berita Bali




Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: