About Bali

Menyingkap Tabir Misteri Sangmong, Harimau Bali yang Tinggal Cerita

 Selasa, 02 April 2024, 10:29 WITA

beritabali/ist/Menyingkap Tabir Misteri Sangmong, Harimau Bali yang Tinggal Cerita.

IKUTI BERITABALI.COM LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Beritabali.com, Denpasar. 

Panthera tigris balica atau Harimau Bali senasib dengan Harimau Jawa yang sudah punah. Namun demikian masyarakat Bali hingga saat ini masih menaruh rasa hormat yang tinggi pada binatang buas ini. 

Dalam banyak literatur Bali, dikenal sebagai ‘Sangmong’ yang berasal dari kata “Sang Maung” atau dalam bahasa Indonesia bisa diartikan sebagai ” Beliau Sang Harimau” atau “Si Harimau”, maka Harimau Bali

Harimau Bali adalah yang terkecil dari sembilan subspesies harimau, sebanding dengan ukuran macan tutul atau cougar. Berat jantan biasanya 90–100 kg (198). Betina 65–80 kg (142–175 lb), dengan panjang jantan sekitar 220 cm (7,2 kaki atau 86,6 in) panjangnya (dengan ekor), dan betina 195–200 cm (6,4 –6.6 kaki atau 76,8–78,6 inci). 

Ukurannya ini adalah sebuah anomali, umumnya semakin menjauh dari katulistiwa semakin besar pula ukuran seekor harimau. Mungkin evolusi ini disebabkan ukuran pulau Bali yang kecil dan memiliki hewan buruan yang lebih terbatas. Ia memiliki bulu yang pendek, dengan warna oranye gelap. Lorengnya lebih sedikit dari harimau Jawa dan Sumatra, namun diantara loreng-lorengnya terkadang ada tutul tutul kecil hitam. 

Kekhasan ini menyebabkan terkadang harimau Bali digambarkan memiliki loreng-loreng yang lebih rapat. Seperti saudaranya harimau Jawa, kepunahan harimau Bali sebagian disebabkan oleh perburuan yang massif semasa zaman kolonial. Konon cara yang paling poluler untuk memburu harimau Bali adalah dengan menggunakan perangkap kaki begerigi dari besi dengan umpan seekor kambing atau menjangan. 

Dalam budaya Bali, harimau memiliki tempat khusus dalam cerita rakyat dan seni tradisional, seperti dalam lukisan Kamasan kerajaan Klungkung. Namun, mereka dianggap sebagai kekuatan destruktif dan upaya pemusnahan didorong sampai punah. 

Dan tidak hanya dilakukan oleh penduduk setempat, dimana Bali sebagai pulau yang tidak begitu luas, maka perkembangan hidup manusia Bali yang tumbuh dan memerlukan banyak ruang tentu mengantar banyak spesies binatang asli Bali menuju kepunahan bahkan benar-benar hilang dari peradaban.


Halaman :





Tonton Juga :





Hasil Polling Calon Walikota Denpasar 2024

Polling Dimulai per 1 September 2022


Trending