Kisruh GWK, Pemerintah Bali Diminta Selektif Terhadap Investor

Selasa, 20 Oktober 2015 | 20:25 WITA

Kisruh GWK, Pemerintah Bali Diminta Selektif Terhadap Investor

bbcom/file

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com, Denpasar. Kisruh antara Alam Sutera selaku pengelola kawasan wisata GWK dengan pemilik Plaza Amata hingga kini tak kunjung beres. Pemerintah Bali diminta segera menyelesaikan masalah ini agar tidak mengganggu pariwisata Bali.
 
Hal ini disampaikan salah satu pemilik toko di pertokoan Plaza Amata, Hendra Dinata, saat ditemui di Denpasar, Selasa 20 Oktober 2015.
 
Pria yang akrab disapa Sinyo ini mengaku lebih banyak mengalah di tengah permasalahan yang dihadapinya dan tidak mau ribut agar pariwisata di Bali tetap jalan dengan baik. Belajar dari kasus yang dialaminya, ia berharap pemerintah Bali menyeleksi investor yang datang ke Bali.
 
"Kita hanya mau berdamai. Pemerintah harus selektif terhadap investor, jangan hit and run dan harus berkontribusi untuk Bali, jangan sampai dibodoh-bodohi oleh investor yang jahat. Ini kenyataan terjadi itu faktanya. Seperti masalah GWK sederhana, Alam Sutera nunggu Plaza Amata tergeletak dan menyerah. Namun kita sampai matipun siap dan tidak akan mundur menghadapi persoalan ini sampai selesai. Saya membela banyak orang tidak masalah bagi saya jika investasi saya itu hilang, saya masih bisa hidup," tuturnya.
 
Sinyo menegaskan selama 13 tahun pertokoan Plasa Amata tidak bisa beroperasi akibat masalah yang dihadapinya bersama ratusan pemilik toko lainnya. Bahkan, untuk mengadukan ketidakadilan yang dialaminya bersama rekannya, mereka sudah mengadu dan sempat bertemu Wakil Gubernur Bali, Sudikerta yang memfasilitasi masalahnya, namun hingga kini belum bisa diselesaikan.
 
"Sebetulnya tidak ada Edy Sukamto tidak ada masalah karena masalah ini sangat simple saja. Kami ingin investor alam sutera duduk bareng. Ada apa edy sukamto dengan alam sutera ini tidak berani datang," pungkasnya.[bbn/dws]


Selasa, 20 Oktober 2015 | 20:25 WITA


TAGS: plaza amata gwk



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: