Jelang Pilgub, Koster dan Sudikerta Hadir di Tabanan

Selasa, 29 Maret 2016 | 07:05 WITA

Jelang Pilgub, Koster dan Sudikerta Hadir di Tabanan

beritabali.com

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

BeritaBali.com, Tabanan. I Wayan Koster dan I Ketut Sudikerta, dua  nama yang digadang–gadang bakal menjadi calon Gubernur Bali pada Pilgub 2018 mendatang mulai menebar pesona. Di hari yang sama, Senin (28/3), keduanya mengunjungi Tabanan dengan agenda yang berbeda. 
 
I Wayan Koster yang juga ketua  DPD PDIP Bali menghadiri  kegiatan safari gerakan nasional gemar membaca di Gedung Kesenian I Ketut Maria. Sedangkan I Ketut Sudikerta selaku wakil Gubernur Bali, melakukan sidak di BRSUD Tabanan.
 
I Wayan Koster  hadir dikegitan safari gerakan nasional gemar membaca selaku anggota Komisi X DPR RI yang salah satunya membidangi  pendidikan.  
 
Ketika ditanya siapa saja pesaing terberatnya nanti dalam pilgub 2018 mendatang.  Koster enggan menjawabnya. 
 
“Tanya sama dia, jangan tanya saya,” ujarnya, usai menghadiri safari gerakan nasional gemar membaca. 
 
Ia juga enggan berkomentar ketika didesak wartawan terkait adakah koalisi  yang dibangun PDIP dengan partai lainya di Pilgub mendatang.  
 
Namun sebelumnya dalam pemaparannya kepada  para peserta yang mengadiri safari gerakan nasional gemar membaca, Koster dengan tegas mengatakan  akan  membangun  Bali yang berkarakter, fundamental. Bahkan warna Bali kedepan ideolegi kerakyatan. 
 
“Sehingga 10 tahun Bali punya wajah lebih fundamental monumental,” tandasnya. 
 
Ia juga menyatakan akan membangun perpusatakaan yang lengkap di Bali yang dilengkapi dengan taman. Karena saat ini ia menilai Bali belum memiliki perpustakaan yang refresentatif.
 
Sementara itu I Ketut Sudikerta  saat  melakukan sidak ke BRSUD  Tabanan karena informasi dari media banyaknya pasien yang mengantre. Solusinya adalah membangun di tempat lain yang sudah ada yang bisa dibangun. 
 
“Setelah kita cek pasien yang masuk ke rumah sakit ini per hari hampir 700 orang,” jelasnya.
 
Kondisi membludaknya pasien di rumah sakit haru dicarikan solusinya. Upaya pemerintah provinsi Bali sendiri kepada Tabanan dengan memberikan bantuan  BKK provinsi  Rp 24 Milyar dan dana perimbangan  Rp 158 Milyar  yang sudah diserahkan. 
 
“Kami sudah serahkan  dana  BKK yang mengatur kabupaten  bisa dipakai untuk kesehatan, pertanian, bisa juga dipakai untuk jalan, tergantung kebijakan kabupaten ” terangnya. 
 
Ketika ditanya mengenai adanya beberapa nama yang mulai muncul meramaikan Pilgub, Sudikerta mengatakan hal itu sah-sah saja. “Itu sah –sah saja,” terangnya. [bbn/nod]


Selasa, 29 Maret 2016 | 07:05 WITA


TAGS: pilgub bali



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: