Ngamen di Jalanan, Satpol PP Denpasar Amankan 3 Anak Punk

Rabu, 28 September 2016 | 06:05 WITA

Ngamen di Jalanan, Satpol PP  Denpasar Amankan 3 Anak Punk

bbn/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com, Denpasar. Satpol PP Kota Denpasar menertibkan tiga anak punk karena kedapatan sedang mengamen di Pertigaan Jalan Sudirman-Serma Mendra Denpasar, Selasa (27/9).  
 
Ketiga anak punk itu adalah  Fikri dari Bangkalan Madura, Adam dari Surabaya dan Muhammad Sugi dari Jawa Timur.
 
Dari tiga orang tersebut,  salah seorang diantaranya yakni Fikri ternyata sudah pernah ditertibkan  Satpol PP Kota Denpasar. 
 
“Agar hal ini tidak terulang lagi, maka Satpol PP Kota Denpasar akan memberikan pembinaan sebelum diserahkan ke Dinas Sosial Kota Denpasar untuk dipulangkan ke daerah asalnya,’’ ujar Kasatpol PP Kota Denpasar IB Alit Wiradana.
 
Menurut Wiradana mengamen dilarang di Kota Denpasar karena mengganggu  lalu lintas dan ketertiban masyarakat. Selain itu ketiga anak punk itu juga melanggar Peraturan Daerah No 1 tahun 2015 tentang Ketertiban Umum. 
 
Dalam penertiban tersebut disamping mengamankan ketiga anak Punk tersebut juga ikut diamankan  dua buah gitar dan satu sepeda motor  sebagai barang bukti.
 
Atas kondisi ini, pihaknya menghimbau kepada masyarakat untuk tidak memberikan uang kepada para anak punk atau para pengemis lainnya. Sebab rata-rata anak punk tersebut masih dalam usia produktif dan mampu bekerja. 
 
“Jika diberikan, maka mereka akan malas dan tidak akan pernah berhenti dari aktifitas mengemis, apalagi keberadaan mereka sangat meresahkan masyarakat dan wisatawan,” ungkapnya.[bbn/hms/psk]


Rabu, 28 September 2016 | 06:05 WITA


TAGS: denpasar



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: