Rilis Inflasi Bulanan Provinsi Bali

Harga Cabai di Singaraja Masih Tinggi, BPS: Kemungkinan Permainan Tengkulak

Kamis, 02 Maret 2017 | 11:00 WITA

Harga Cabai di Singaraja Masih Tinggi, BPS: Kemungkinan Permainan Tengkulak

ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM

   Males Baca?

Beritabali.com, Denpasar. BPS Provinsi Bali merilis data inflasi bulanan persentase perubahan Indeks Harga Konsumen (IHK) pada bulan Februari ini terhadap bulan sebelumnya pada rabu (1/3). 
 
Dalam data ditemukan bahwa Kota Denpasar dan Singaraja mengalami tingkat inflasi cukup tinggi pada periode bulan Februari 2017. Kota Denpasar mencapai 0,42 persen, sedangkan di Kota Singaraja mencapai 0,79 persen. 
 
Inflasi di Singaraja disebutkan karena cabe rawit yang mengalami kenaikan sebesar 12,52 persen disusul sate sebesar 12,50 persen dan kemudian tarif listrik, mobil, sepeda motor, gula pasir, tarif ponsel, wortel, kecambah, dan cabe merah.
 
Menanggapi harga cabe yang terus naik, Adi Nugroho menerangkan bahwa dari distribusi dan ketersediaan cabe sebenarnya sudah cukup. Kemungkinan ada permainan dari tengkulak atau masyarakat yang memiliki persepsi memang harga belum turun, padahal di daerah lain harga cabe cenderung menurun. [rls/wrt]


Kamis, 02 Maret 2017 | 11:00 WITA


TAGS: Inflasi Indeks Harga Konsumen Denpasar Singaraja




Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: