Masyarakat Bali, Tanah, dan Wong Alus

Kamis, 13 April 2017 | 15:59 WITA

Masyarakat Bali, Tanah, dan Wong Alus

ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM    Males Baca?

Beritabali.com, Denpasar. Gamang, memedi, maupun tonya masih menjadi sebuah kepercayaan bagi masyarakat Bali. Masyarakat Bali percaya mereka tak sendiri. Tidak hanya ada manusia, namun juga ada makluk lain di bumi. 
 
Seperti diketahui, masyarakat Hindu Bali meyakini adanya sekala niskala. Kepercayaannya itu kental dalam setiap sendi kehidupannya. Termasuk, dalam persoalan tanah. 
 
Dalam catatan Thomas A.Reuter pada bukunya Custodians of The Sacred Mountains, dijelaskan bahwa masyarakat Bali begitu memperhatikan tiga hal ketika membuka tanah. Tiga hal tersebut yakni wong alus, bhuta kala, dan bhatara. 
 
Terkait wong alus, masyarakat Bali percaya bahwa terdapat makhluk lain yang sebelumnya juga tinggal di tanah tersebut sebelum manusia datang. Makhluk tersebut disebut juga pasca manusia, sebab berwujud manusia dalam unsur yang halus. Sehinggga, wujudnya pun tidak dapat dilihat mata biasa. 
 
Wong alus sendiri jika diterjemahkan berarti orang halus. Wong Alus merupakan lambang dari penduduk asli. Wong alus adalah bangsa kuno yang tidak memiliki nama dan dipaksa masuk ke hutan, jurang, reruntuhan, dan gua-gua yang gelap. Sama halnya dengan leluhur masyarakat Bali yang telah didewakan, mereka diasosiasikan dengan tempat-tempat tersebut. 
 
Masyarakat Bali memahami wong alus sebagai warga yang tidak dapat dilihat dan tanpa zaman dari sebuah dunia niskala (harfiah berarti tanpa waktu). Mereka berdekatan dengan dunia manusia dan hidupnya bergnatung untuk sementara waktu atau sekala (secara harfiah berarti waktu yang dapat dihitung). Transisi dua dunia ini (sekala dan niskala) berubah-ubah. 
 
Wong alus pun terkadang memunculkan dirinya secara spontan. Seperti misalnya masyarakat pegunungan yang sering melihat makhluk ini di dalam semak belukar. 
 
Itulah sebabnya, masyarakat Bali begitu meyakini adanya kehidupan lain di tempat-tempat tertentu seperti rumah yang lama kosong, daerah pegunungan, maupun jurang. Tak jarang, wong alus ini pun akan merasuki manusia jika tempatnya diganggu. 
 
Sebagai sebuah penghormatan, masyarakat Bali yang membuka tanah kemudian akan melaksanakan upacara tertentu. Sebagai bentuk pengusiran terhadap makhluk ini. Di dalam upacara itu pula, dimohon agar tidak diganggu dan sama-sama menjaga waktu dan dunia masing-masing. [wrt]


Kamis, 13 April 2017 | 15:59 WITA


TAGS: Wong alus sekala niskala masyarakat Bali tanah Berita Bali




Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya:

 

HASIL SEMENTARA SIMULASI POLLING PEMILIHAN BAKAL CALON GUBERNUR BALI 2018
    • Dr. IGN Arya Wedakarna M Wedasteraputra Suyasa
    • Ni Putu Eka Wiryastuti, S.Sos
    • Dr.Ir. Wayan Koster, M.M.n.
    • I Gede Pasek Suardika, SH
    • Drs. Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga
    • Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra, SE, M.Si
    • Drs. I Ketut Sudikerta
    • Mayjen TNI (Purn) Wisnu Bawa Tenaya S.IP
    • Total responden sampai saat ini: 1409