Dibalik Letusan Gunung Agung 1963 [ Part II-Selesai ]

Senin, 18 September 2017 | 15:00 WITA

Dibalik Letusan Gunung Agung 1963 [ Part II-Selesai ]

ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM    Males Baca?

Beritabali.com, Denpasar. Penyelenggaraan Upacara Eka Dasa Rudra di tahun 1963 lebih mengarah pada aspek spiritual ketimbang material. Melalui persembahan dan pemurnian yang melibatkan 11 penjuru, kekuatan alam dapat dipulihkan supaya selaras dengan manusia. Hal ini juga sebagai bentuk penghormatan kepada para dewa.
 
Dalam upacara ini, doa manusia diharapkan terkabul sehingga tercipta kebaikan dunia dan segala bencana alam yang dapat membawa kekacauan bagi manusia dapat dicegah. 
 
Maka, pada 3 Maret, Dewa-Dewa diiring meninggalkan Besakih melalui sebuah prosesi usungan dan turun ke laut dekat Klungkung untuk melakukan mandi dan penyucian. Sebuah desa dadakan juga dibangun di Besakih untuk menjamu tamu-tamu penting, pendeta, jemaat, dan pelancong. Desa dadakan ini lengkap dengan rumah makan, ruang informasi, bahkan klinik dan sebuah pos polisi yang besar. 
 
Saat itu, tidak ada yang menyangka akan datangnya bencana. Tak terbesit di benak siapapun bahkan sebelum upacara dimulai, Besakih akan ditutupi abu dan pasir. Dalam sekejap, tak ada seorang pun yang dapat tidur nyenyak. Gunung Berapi menjadi sunyi. Penduduk desa tegang.
 
Keesokannya, pertanda lain muncul. Tanah tiba-tiba bergoyang, tanda gempa bumi dari gunung api yang aktif. Beberapa saat kemudian, muncul ledakan yang luar biasa disertai jeritan-jeritan panik yang pecah dari sekelompok anak. Asap hitam beracun kemudian membubung dalam sebuah gumpalan yang sangat tebal, menjalar ribuan kaki dalam hitungan detik dan terus keluar dengan kilat putih menyilaukan. Bebatuan besar beterbangan dari mulut kawah seperti bola pingpong di atas semburan air. 
 
Gunung masih berguncang. Dentuman yang keras dan terus menerus mengancam dari tanah. 
 
Penduduk pun terpaksa "bergerilya". Menjauhi amukan Gunung Agung. Jalur yang mengarah ke Sidemen menjaid jalur evakuasi, sebuah jalan peneyelamatan diri. Ratusan orang berjalan kaki dalam diam. Para wanita dengan lengan baju panjang yang disingkap ke atas memanggul keranjang kotak di kepala. Sementara, kaum lelaki mengapit segulung kasur tikar sambil menggendong bayi. Anak-anak kecil melangkah terburu-buru mengikuti. 
 
Tapi, ada pula yang masih tinggal di dalam rumah. Meyakini bahwa akan datang bantuan. Namun kenyataannya, pihak keamanan pun juga tak yakin. Bahkan bantuan dari Jawa pun sama sekali tak ada. Hal ini terkait upacara Eka Dasa Rudra. Sebab, dalam waktu dekat, hitungan minggu, upacara akan dimulai.
 
Dalam upacara, akan banyak orang yang datang. Acara akan dibanjiri delegasi-delegasi Asosiasi Agen Perjalanan Pasifik dari semua negara yang saat itu sedang di Jakarta. Dengan mengumumkan adanya bencana gunung api, maka akan menjadikan Bali merugi. Maka, gubernur memutuskan untuk tidak mengumumkan bencana itu. 
 
Maka, tepat sehari sebelum Eka Dasa Rudra dimulai, kondisi Besakih rata tertutupi debu. Penjor-penjor tumbang. Tak seorang pun bersedia membersihkan gumpalan abu dari atas asap pura dan bale. Besakih dijelaskan menyerupai medan perang atau gurun ampas dari negeri antah berantah. [bbn/wrt]
 
Sebelumnya baca Part I di tautan berikut


Senin, 18 September 2017 | 15:00 WITA


TAGS: Gunung Agung Meletus 1963 Pura Besakih Eka Dasa Rudra Berita Bali




Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya:

 

HASIL SEMENTARA SIMULASI POLLING PEMILIHAN BAKAL CALON GUBERNUR BALI 2018
    • Dr. IGN Arya Wedakarna M Wedasteraputra Suyasa
    • Ni Putu Eka Wiryastuti, S.Sos
    • Dr.Ir. Wayan Koster, M.M.n.
    • I Gede Pasek Suardika, SH
    • Drs. Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga
    • Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra, SE, M.Si
    • Drs. I Ketut Sudikerta
    • Mayjen TNI (Purn) Wisnu Bawa Tenaya S.IP
    • Total responden sampai saat ini: 1410