Asal Usul Leluhur Desa Kedisan, Abang, Trunyan, dan Songan

Sabtu, 24 Juni 2017 | 11:37 WITA

Asal Usul Leluhur Desa Kedisan, Abang, Trunyan, dan Songan

ilustrasi

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com, Bangli. Warga Desa Kedisan, Abang, Trunyan, dan Songan (Batur) Bangli disebut berhubungan saudara lewat beberapa kisah. Salah satunya cerita versi Desa Trunyan. 
 
Menurut legenda, ini berkaitan dengan kisah pencarian Pohon Taru Menyan yang keharumannya hingga ke Pulau Jawa. Cerita ini dirangkum Thomas A. Reuter dalam bukunya Custodians of The Sacred Mountains. 
 
Dikisahkan, Raja Solo mengirimkan empat orang anaknya ke Bali untuk mencari sumber minyak wangi aneh yang keharumannya mencapai sejauh istananya di Jawa Tengah. 
 
Ketiga orang saudara laki-laki dan perempuan yang paling muda mengikuti bau yang tidak begitu keras itu. Bau itu berasal dari sebuah pohon kapur barus (taru menyan) yang terdapat di Trunyan, di tepi Danau Batur yang jauh. 
 
Ketika mereka pada akhirnya sampai di danau itu, saudara perempuan mereka yang paling muda memutuskan untuk tinggal di Pura Dewi Danu dengan tempat keramat bernama Ratu Ayu Mas Makateg.
 
Saudara-saudara laki-laki itu meneruskan perjalanan mereka di sepanjang tepian danau. Yang paling muda tinggal di Kedisan, terpesona oleh bunyi seekor burung dan yang kedua di Abang Dukuh, terpesona oleh pertemuan dengan dua orang perempuan. 
 
Saudara laki-laki yang paling tua marah karena sikap mereka yang tidak serius dan tidak menemaninya lebih lanjut . Sendirian ia melanjutkan misi itu an pada akhirnya mencapai pohon kapur barus yang suci di Trunyan. 
 
Ia mendapati di sana tinggal seorang gadis dengan saudara laki-lakinya kembarnya yang banci. Mereka merupakan anak-anak seorang dewi yang dihamili oleh matahari. 
 
Pangeran itu diliputi oleh syahwat dan meminta izin kepada saudaranya untuk mengawini gadis itu. Perkawinan itu diperkenankan dengan syarat bahwa tetap tinggal di Trunyan [nyeburin, perkawinan yang menurut kehendak istri] untuk menjadi pendiri desa itu dan menjadi leluhur rakyatnya. 
 
Ia kemudian dikenal oleh orang-orang desa sebagai Ratu Sakti Pancering Jagat dan istrinya sebagai Ratu Pingit Dalam Dasar. [wrt]


Sabtu, 24 Juni 2017 | 11:37 WITA


TAGS: kedisan abang trunyan songan asal usul



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya:

 

HASIL SEMENTARA SIMULASI POLLING PEMILIHAN BAKAL CALON GUBERNUR BALI 2018
    • Dr. IGN Arya Wedakarna M Wedasteraputra Suyasa
    • Ni Putu Eka Wiryastuti, S.Sos
    • Dr.Ir. Wayan Koster, M.M.n.
    • I Gede Pasek Suardika, SH
    • Drs. Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga
    • Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra, SE, M.Si
    • Drs. I Ketut Sudikerta
    • Mayjen TNI (Purn) Wisnu Bawa Tenaya S.IP
    • Total responden sampai saat ini: 1597