Pelari Afrika Dominasi Lomba Lari "Sunrise Running" Serangan

Minggu, 02 Juli 2017 | 17:20 WITA

Pelari Afrika Dominasi Lomba Lari "Sunrise Running" Serangan

Beritabali.com

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM    Males Baca?

Beritabali.com, Denpasar. Tak hanya menikmati keindahan panorama alam dan seni budaya, wisatawan yang berlibur ke Bali juga menikmati wisata olah raga. Salah satunya adalah dengan ikut kegiatan "Sunrise Running. Sambil berolah raga lari, wisatawan menikmati keindahan suasana matahari terbit di Pulau Serangan Denpasar.
 
Lomba lari "Sunrise Running" ini diikuti oleh sekitar 700 pelari. Selain pelari dari Bali, lomba juga diikuti pelari dari beberapa kota di Indonesia dan mancanegara seperti Australia, Belanda, Jerman, hingga pelari dari beberapa negara di Afrika.
 
Selain dari kalangan pelari profesional, lomba lari ini juga diikuti masyarakat umum dan juga wisatawan yang sedang berlibur di Bali.
 
Dalam lomba lari yang digelar hari Minggu (2/7/2017) pagi ini, pelari menempuh jarak sekitar 6 kilometer. Selama berlari, peserta lomba bisa menikmati keindahan panorama Pulau Serangan di saat matahari mulai terbit. Di akhir lomba, para pelari asal Afrika mendominasi kejuaraan lari ini. 
 
"Saya senang bisa ikut ajang lomba lari ini, pemandangan alam di sini sangat indah,"ujar James Karanja, pelari asal Kenya.
 
Lomba lari Sunrise Running ini digelar dalam rangka HUT Pemuda Bali Bersatu (PBB) ke-XV. Menurut Ketua Panitia Lomba, Gede Risky Pramana, selain dari kalangan atlet dan komunitas lari di Bali dan luar Bali, lomba lari ini juga diikuti peserta dari instansi pemerintahan, dari unsur organisasi masyarakat, serta para pelajar dan mahasiswa.
 
Selain Sunrise Running sebagai puncak kegiatan, sebelumnya juga dilakukan berbagai kegiatan seperti ekspedisi pendakian ke puncak Gunung Agung di Karangasem, sembahyang bersama di Pura Goa Lawah, Kejuaraaan Motorcross tingkat nasional di Klungkung, dan Kejuaraan Futsal di Renon Denpasar.
 
Ketua Harian PBB, Made Muliawan Arya atau De Gadjah menambahkan, ide Sunrise Run ini sudah muncul sekitar dua tahun lalu. Ide ini muncul setelah melihat fenomena banyaknya aktivitas lomba lari di Bali seperti Sunset Run, Colour Run, dan lomba lari lainnya.
 
"Olah raga lari sudah menjadi "life style" atau gaya hidup masyarakat, animo masyarakat terhadap kegiatan lari ini juga semakin tinggi, sehingga timbul ide untuk membuat lomba lari ini. Sambil lari bisa lihat Sunrise (matahari terbit). Kita akan buat ini sebagai agenda tahunan, sebagai "trademark" PBB yang identik dengan kegiatan olahraga, sosial kemasyarakatan dan wadah pemersatu semua pemuda," ujarnya.
 
Sekretaris Umum PBB, Putu Mahardika mengatakan, kegiatan Sunrise Running PBB ini diharapkan akan menjadi kegiatan tahunan yang bergengsi. 
 
"KONI Bali sudah mengakui acara motorcross tahunan PBB sebagai acara bergengsi di wilayah Jawa, Bali, Lombok. Kami juga berharap lomba lari Sunrise Running juga menjadi kegiatan tahunan yang bergengsi hingga tingkat internasional," ujarnya. [bbn/psk]


Minggu, 02 Juli 2017 | 17:20 WITA


TAGS: sunrise running run bali pbb




Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya:

 

HASIL SEMENTARA SIMULASI POLLING PEMILIHAN BAKAL CALON GUBERNUR BALI 2018
    • Dr. IGN Arya Wedakarna M Wedasteraputra Suyasa
    • Ni Putu Eka Wiryastuti, S.Sos
    • Dr.Ir. Wayan Koster, M.M.n.
    • I Gede Pasek Suardika, SH
    • Drs. Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga
    • Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra, SE, M.Si
    • Drs. I Ketut Sudikerta
    • Mayjen TNI (Purn) Wisnu Bawa Tenaya S.IP
    • Total responden sampai saat ini: 1206