Konsumsi Salak Ternyata Tidak Membuat Sembelit

Senin, 17 Juli 2017 | 15:00 WITA

Konsumsi Salak Ternyata Tidak Membuat Sembelit

ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com, Jakarta. Konsumsi buah sangat penting untuk tubuh. Karena itu, setiap hari buah berperan penting untuk memenuhi kebutuhan serat.
 
Salah satu buah yang baik dikonsumsi adalah salak. Meski salak menjadi buah favorit pilihan, ada mitos yang berkembang di masyarakat tentang salak yang menjadi salah satu pengganggu sistem pencernaan. Hal ini adalah tidak benar.
 
Terdapat mitos yang beredar bahwa ketika Anda memakan buah salak, dapat memicu sembelit karena fases menjadi keras. Fakta adalah mitos tersebut salah.
 
"Salah tidak membuat feses mengeras. Justru sebenarnya semua jenis buah dan sayuran berfungsi mempelancar Buang Air Besar (BAB)," kata dr. Lily S. Sulistyowati, MM, Direktur Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular, Jakarta, baru - baru ini.
 
Perlu diketahui, setiap orang tentu membutuhkan asupan sayur dan buah setiap hari. Namun, ternyata menurut data Riset Kesehatan Dasar 2013, menyatakan sebanyak 93,5 persen penduduk Indonesia berusia di atas 10 tahun masuk dalam kategori kurang makan buah dan sayur. [bbn/idc/wrt]


Senin, 17 Juli 2017 | 15:00 WITA


TAGS: salak sembelit



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya:

 

HASIL SEMENTARA SIMULASI POLLING PEMILIHAN BAKAL CALON GUBERNUR BALI 2018
    • Dr. IGN Arya Wedakarna M Wedasteraputra Suyasa
    • Ni Putu Eka Wiryastuti, S.Sos
    • Dr.Ir. Wayan Koster, M.M.n.
    • I Gede Pasek Suardika, SH
    • Drs. Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga
    • Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra, SE, M.Si
    • Drs. I Ketut Sudikerta
    • Mayjen TNI (Purn) Wisnu Bawa Tenaya S.IP
    • Total responden sampai saat ini: 1597