Tekan Angka Kematian Ibu Anak, RSUD Wangaya Tingkatkan Pelayanan

Sabtu, 12 Agustus 2017 | 06:00 WITA

Tekan Angka Kematian Ibu Anak, RSUD Wangaya Tingkatkan Pelayanan

ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM    Males Baca?

Beritabali.com, Denpasar. RSUD Wangaya terus berupaya meningkatkan pelayanan pada masyarakat untuk menekan angka kematian ibu dan anak. 
 
Walikota Denpasar IB Rai Dharmawijaya Mantra saat menerima Tim Penilai Gerakan Rumah Sakit Sayang Ibu – Bayi (GRSSI-B) Provinsi pada jumat (7/8) di RSUD Wangaya, Denpasar mengatakan sebagai rumah sakit milik pemerintah Kota Denpasar, RSUD Wangaya selalu berusaha memberikan pelayanan kesehatan terbaik, begitu pula dalam memberikan pelayanan kepada ibu dan bayi. 
 
RSUD Wangaya juga mendukung tujuan Millenium Developmnet Goals (MDG’s) 2015 untuk menekan angka kematian ibu dan bayi.  
 
“Beberapa langkah telah dilakukan RSUD Wangaya sebagai upaya untuk menekan angka kematian ibu dan bayi diantaranya adalah memberikan pelatihan Penanganan Obstetri Neonatal Emergency Komperhensif (PONEK), pelatihan manajemen laktasi, melakukan transfer pengetahuan dan keterampilan untuk sdm di puskesmas dan melaksanakan kelas ibu hamil serta melaksanakan kegiatan klinik laktasi,” ujar Rai Mantra. 
 
Kata dia, RSUD Wangaya sudah lulus pada akreditasi yang dilaksanakan pada bulan juni lalu dan berturut – turut telah meraih Peringkat Paripurna. 
 
“Ini berarti RSUD Wangaya telah memiliki standar bertaraf nasional dalam pelayanannya. Hal ini tentu tidak terlepas dari komitmen serta peran serta seluruh komponen yang ada di RSUD Wangaya,” ujar Rai Mantra. 
 
Lebih lanjut Walikota Rai Mantra berharap prestasi yang diperoleh oleh RSUD Wangaya dapat dipertahankan, terutama untuk kegiatan gerakan rumah sakit sayang ibu dan bayi. Keberhasilan evaluasi ini bukan hanya dilihat dari hasil yang diberikan tim evaluasi Provinsi Bali saja tetapi yang lebih ingin ditekankan adalah semua yang dipersiapkan untuk acara evaluasi ini.
 
Kepada tim evaluasi provinsi Bali Rai Mantra menyampaikan bahwa apapun hasil dari evaluasi ini berdampak sangat besar terhadap peningkatan mutu pelayanan nantinya dan berharap diakhir evaluasi nanti tim penilai GRSSI-B Provinsi Bali dapat memberikan masukan atas kekurangan dari proses pelayanan yang telah dilaksanakan dan tentunya ini akan menjadi bahan evaluasi RSUD Wangaya selanjutnya.
 
Ketua Tim Penilai Gerakan Rumah Sakit Sayang Ibu – Bayi (GRSSI-B) Provinsi Bali, Dr. Made Laksmiwati mengatakan penilaian Gerakan Rumah Sakit Sayang Ibu – Bayi (GRSSI-B) dilaksanakan rutin setiap tahunnya yang bertujuan untuk memonitor rumah sakit yang ada di Bali baik itu rumah sakit negeri maupun swasta. 
 
“Tujuannya ialah untuk menekan angka kematian ibu dan anak sehingga nantinya bagaimana peran rumah sakit didalam memberikan suatu standar pelayanan terutama disektor kesehatan ibu dan anak. Intinya bagaimana upaya kita untuk meningkatkan kesehatan ibu dan anak dalam rangka percepatan penurunan angka kematian ibu dan anak,” ujarnya. [rls/dps/wrt]


Sabtu, 12 Agustus 2017 | 06:00 WITA


TAGS: RSUD Wangaya




Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya:

 

HASIL SEMENTARA SIMULASI POLLING PEMILIHAN BAKAL CALON GUBERNUR BALI 2018
    • Dr. IGN Arya Wedakarna M Wedasteraputra Suyasa
    • Ni Putu Eka Wiryastuti, S.Sos
    • Dr.Ir. Wayan Koster, M.M.n.
    • I Gede Pasek Suardika, SH
    • Drs. Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga
    • Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra, SE, M.Si
    • Drs. I Ketut Sudikerta
    • Mayjen TNI (Purn) Wisnu Bawa Tenaya S.IP
    • Total responden sampai saat ini: 1410