Perda APBD Bali 2018 Ditetapkan, Belanja Daerah Capai Rp6,633 triliun

Selasa, 14 November 2017 | 15:08 WITA

Perda APBD Bali 2018 Ditetapkan, Belanja Daerah Capai Rp6,633 triliun

ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com, Denpasar. Rapat Paripurna ke-8 dan ke-9 DPRD Provinsi Bali dengan agenda Penetapan Raperda tentang APBD Tahun Anggaran 2018, dan Penyampaian Penjelasan Kepala Daerah Terhadap Raperda tentang Perubahan Kedua atas Perda Nomor 3 Tahun 2011 tentang Retribusi Jasa Usaha dan Raperda tentang Perubahan Ketiga atas Perda Nomor 6 Tahun 2011 tentang Retribusi Perizinan Tertentu digelar di Gedung DPRD Provinsi Bali, Denpasar, Selasa (14/11).
 
Ketua Pansus Raperda APBD Provinsi Bali tahun 2018, Gede Kusuma Putra dalam laporannya menyampaikan diperolehnya dana insentif daerah sebesar Rp41,5 miliar untuk APBD tahun anggaran 2018 dari Kementerian Keuangan sebagai wujud bukti capaian kinerja Pemprov Bali yang positif, yang biasanya selalu diatas rata-rata nasional. 
 
“Prestasi kita akan menjadi lengkap kalau target-target yang kita tetapkan dapat terpenuhi sekaligus mendapat reward dari Pemerintah Pusat,” katanya. 
 
Kata dia, walaupun beberapa prestasi nasional telah diraih, mengingat pembangunan adalah proses yang berkesinambungan, tentu masih banyak yang harus dilakukan oleh Pemprov Bali baik oleh Gubernur sekarang dan Gubernur yang akan datang untuk memenuhi amanat Undang-Undang sekaligus mewujudkan cita-cita Founding Fathers.
 
Setelah melalui tahapan pembahasan, estimasi pendapatan daerah yang bersumber dari PAD, Dana Perimbangan dan lain-lain pendapatan daerah yang sah pada RAPBD Provinsi Bali tahun anggaran 2018 direncanakan sebesar Rp5.590 triliun. 
 
Sedangkan belanja daerah direncanakan sebesar Rp6,633 triliun. Alokasi anggaran untuk fungsi pendidikan sebesar 30,42% atau Rp1.987 triliun dan untuk fungsi kesehatan sebesar 11,22 persen atau Rp632.043 triliun. Untuk menutupi defisit tahun 2018 diambil dari sisa lebih perhitungan anggaran tahun 2017. 
 
Sementara, Gubernur Bali Made Mangku Pastika yang turut hadir menyampaikan apresiasi atas kerja keras DPRD Provinsi Bali.
 
“Saya menyampaikan terima kasih dan apresiasi yang setinggi-tingginya, kepada Pimpinan dan segenap anggota Dewan yang terhormat, atas kerja keras dan kerjasamanya dalam menyelesaikan Raperda APBD tahun anggaran 2018 ini,” kata Gubernur Pastika dalam sambutannya. 
 
Menurutnya dinamika yang berkembang selama pembahasan adalah bagian dari wujud komitmen Pemerintah Provinsi Bali bersama DPRD untuk menetapkan kebijakan yang mendukung peningkatan kinerja pemerintahan, dalam mengoptimalisasikan tugas-tugas pemerintahan dan pembangunan, serta mewujudkan pelayanan prima kepada masyarakat. 
 
Pastika menambahkan, tahun anggaran 2018 merupakan tahun terakhir implementasi RPJMD Provinsi Bali tahun 2013-2018, sehingga anggaran yang disusun harus berorientasi pada akselerasi penuntasan program dengan tetap berpegang pada prinsip efektivitas dan efisiensi, serta memberikan manfaat nyata bagi kesejahteraan masyarakat. [bbn/drd/wrt]


Selasa, 14 November 2017 | 15:08 WITA


TAGS: APBD DPRD Bali



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya:

 

HASIL SEMENTARA SIMULASI POLLING PEMILIHAN BAKAL CALON GUBERNUR BALI 2018
    • Dr. IGN Arya Wedakarna M Wedasteraputra Suyasa
    • Ni Putu Eka Wiryastuti, S.Sos
    • Dr.Ir. Wayan Koster, M.M.n.
    • I Gede Pasek Suardika, SH
    • Drs. Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga
    • Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra, SE, M.Si
    • Drs. I Ketut Sudikerta
    • Mayjen TNI (Purn) Wisnu Bawa Tenaya S.IP
    • Total responden sampai saat ini: 1597