Kendalikan Laju Inflasi, Ini Langkah TPID Denpasar

Jumat, 15 Desember 2017 | 14:00 WITA

Kendalikan Laju Inflasi, Ini Langkah TPID Denpasar

ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com, Denpasar. Sekda Kota Denpasar AAN Rai Iswara  yang juga selaku Ketua TPID Kota Denpasar meminta kepada Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Kota Denpasar untuk gencar mengantisipasi lonjakan harga menjelang hari raya Natal dan Tahun Baru. 
 
Hal ini disampaikannya saat memimpin Rapat High Level Meeting TPID Kota Denpasar bersama Deputi Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali, Azka Subhan Aminurridho, perwakilan Polresta Denpasar serta OPD terkait di Lingkungan Pemerintah Kota Denpasar di Kantor Walikota Denpasar pada Kamis (14/12).
 
Pemerintah Kota Denpasar melalui TPID Kota Denpasar  terus berupaya untuk menekan terjadinya inflasi di Kota Denpasar. Pada bulan November 2017 di Kota Denpasar tercatat inflasi sebesar 0,19 persen dengan Indeks Harga Konsumen (IHK) sebesar 125,82.  
 
Adanya bencana seperti Erupsi Gunung Agung diharapkan tidak terjadi inflasi yang begitu tinggi. Mengingat efek yang terjadi pasca erupsi membuat Pariwisata di Kota Denpasar dan Bali pada umumnya menjadi melemah. Efek yang ditimbulkan dari erupsi Gunung Agung dan berujung penutupan Bandara Ngurah Rai sangat berpengaruh luar biasa terhadap dunia kepariwisataan di Bali. 
 
Dengan turunnya kunjungan wisatawan ke Bali sehingga sektor pariwisata sangat terpukul, dan hal ini menyebabkan sektor ekonomi juga terpengaruh, Hal ini menjadi salah satu kendala di dalam menjaga stabilitas inflasi di Kota Denpasar. Oleh karena itu pihaknya mengajak semua instansi serta masyarakat agar bersama-sama menjaga stabilitas inflasi.
 
“Kami berharap semua pihak bekerjasama untuk menjaga stabilitas inflasi sehingga kebutuhan masyarakat dapat terpenuhi tanpa adanya kenaikan harga barang,” ujar Rai Iswara.
 
Lebih lanjut Rai Iswara mengatakan, pihaknya juga telah berkoordinasi dengan OPD terkait di dalam menjaga stabilitas inflasi seperti mengadakan pasar murah, operasi pasar dan setiap minggu mengadakan pasar tani serta mengadakan operasi pasar.
 
Berbagai langkah telah dilakukan untuk menekan inflasi dan mengantisipasi kestabilan harga oleh TPID Kota Denpasar. Berbagai langkah yang dilaksanakan yaitu pertama TPID Kota Denpasar setiap saat melakukan pemantauan harga langsung ke pasar tradisonal hingga modern. Dari data yang ada kebutuhan pangan seperti kebutuhan ayam mengalami kenaikan. Maka dari itu Rai Iswara mengatakan, kenaikan harga itu perlu di antisipasi agar tidak mempengaruhi inflasi yang melonjak.
 
Guna menekan inflasi Pemkot Denpasar juga sering  koordinasi dengan Bulog, PPI, Pertamina untuk melaksanakan Pasar Murah dan operasi pasar. Karena salah satu cara interen untuk menstabilkan harga  adalah dengan mengadakan Pasar Murah di Pasar tradisonal maupun ke banjar-banjar. "Saya berharap agar sektor pariwisata cepat pulih dan ikut dikampanyekan bahwa Bali serta Denpasar masih aman dikunjungi, sehingga tingkat kunjungan wisatawan akan cepat pulih,"pungkasnya. [bbn/dps/wrt]


Jumat, 15 Desember 2017 | 14:00 WITA


TAGS: inflasi natal tahun baru



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: