Catur Jalanan di Kaliasem: Duduk dan Larut Dalam Permainan

Kamis, 01 Maret 2018 | 11:10 WITA

Catur Jalanan di Kaliasem: Duduk dan Larut Dalam Permainan

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com.Denpasar. Di tengah hingar-bingar kesibukan sehari-hari masyarakat Denpasar mengejar materi dan remeh temah kehidupan, tetapi hanya di sepanjang sudut jalan Kaliasem ini saja terlihat orang menikmati keadaan.
 

Duduk di trotoar menggelar papan catur lalu meregangkan pikiran dan mulai larut dalam permainan. Hanya begitu saja, sederhananya sarana hiburan bagi sebagian warga yang tergabung dalam komunitas catur jalanan di sepanjang jalan Kaliasem.
 
Meskipun diklaim komunitas, mereka tidak memusingkan nama, wadah atau organisasi bentukan, karena lebih mementingkan esensinya, bermain catur. Toh, mereka terdiri dari berbagai kalangan; seperti ojek pangkalan, intel, pengrajin, karyawan sampingan atau tidak tetap hingga pensiunan.
 

Seperti halnya Putu Miasta, pria paruh baya yang berpofesi sebagai pengrajin itu kerap menyempatkan waktu untuk bermain ataupun hanya sekedar melihat. Disini, katanya, permainan catur bisa digelar dari matahari bersinar hingga tenggelam bahkan larut malam.
 
Entah bagaimana asal muasal komunitas ini, tetapi teduhnya pohon di sekitar baik yang berada di Lapangan Puputan, atau titik nol Denpasar (rumah jabatan Gubernur) dan Dinas Pariwisata Denpasar nampaknya menjaga kelangsungan permainan.
 
Kendati banyak yang berupaya memfasilitasi lewat berbagai kejuaraan, tetapi intinya tetap bermain di jalan. (bbn/rob)


Kamis, 01 Maret 2018 | 11:10 WITA


TAGS: Catur Jalanan Kaliasem



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: