Efisiensi Anggaran, E-Diklat Juga Menjawab Terbatasnya Kuota Peserta

Kamis, 15 Maret 2018 | 15:30 WITA

Efisiensi Anggaran, E-Diklat Juga Menjawab Terbatasnya Kuota Peserta

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com.Denpasar. Pemerintah Bali sedang mempersiapkan e-Learning dan e-Diklat yang diperuntukkan bagi pegawai yang akan menduduki jabatan Eselon di lingkungan Pemerintah Provinsi Bali. E-Diklat ini diharapkan akan menjawab keterbatasan kuota peserta diklat baik yang sudah menjabat maupun yang akan menjabat sekaligus akan membuat efisiensi anggaran daerah serta memudahkan dalam mencari pejabat yang memiliki kompetensi di bidangnya. 
 

Hal ini dikatakan Gubernur Bali Made Mangku Pastika saat menerima audensi Sekretaris Utama Lembaga Administrasi Negara RI, Sri Hadiati WK yang melaporkan rencana Konferensi Administrasi Publik Internasional di Bali, Kamis (15/3).
 
Lebih lanjut dikatakan, salah satu permasalahan birokrasi saat ini dihadapkan pada kualitas pejabat eselon yang pengangkatannya tidak melalui mekanisme diklat terlebih dahulu kemudian menjabat. Kondisi ini menjadi tidak maksimal ketika menginginkan pejabat berkualitas yang sesuai dengan bidang yang diinginkan. 
 
“Kami sedang merintis e-Diklat, sekolah dulu yang bagus baru kemudian menjabat, sehingga akan menaikkan kualitas pekerjaan kita,” kata Pastika.
 
Peraturan perundangan yang baru memandatkan pendidikan dan pelatihan pimpinan di tingkat provinsi. Sehingga pejabat di seluruh kabupaten/kota di Bali akan mengikuti diklat di Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Provinsi Bali.
 
Hal ini tentunya akan memerlukan biaya yang sangat besar sesuai jumlah peserta diklat yang akan mengikutinya. Dengan dirintisnya e-Diklat ini diharapkan semua pejabat dan calon pejabat dapat mengikuti diklat dengan lebih berkualitas dan sekaligus efisiensi anggaran untuk pelaksanaan diklat tersebut. 
 

Pastika menambahkan, e-learning juga akan menjawab kesenjangan yang saat ini terjadi di bidang pendidikan. Sekolah di kawasan perkotaan cenderung memiliki kualitas yang lebih baik dengan fasilitas yang sangat memadai. Sedangkan di daerah lain memiliki kualitas yang masih kurang dengan terbatasnya sarana dan prasarana.
 
Untuk itu E-Learning yang akan diterapkan Pemprov Bali untuk SMA/SMK yang menjadi kewenangan Provinsi Bali, diharapkan akan mempersempit kesenjangan itu. Permodelan E-learning tersebut sudah diterapkan untuk siswa-siswi SMA/SMK Negeri Bali Mandara di Kubutambahan sejak beberapa tahun lalu.
 
“Hanya dengan Android saja dia bisa mengakses segalanya. Kami sudah menggunakan aplikasi e-Learning, dan anak-anak antusias. Dia membikin proyek-proyek dengan teknologi IT. Hasilnya luar biasa,” ungkap Pastika.
 
Menanggapi Konferensi Administrasi Publik Internasional yang rencananya dilaksanakan September mendatang, Gubernur Pastika sangat mendukung dan siap membantu suksesnya kegiatan tersebut. Konferensi akan diikuti 300 peserta dari dalam dan luar negeri diadakan selama lima hari.
 
Turut hadir pada kesempatan tersebut Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Provinsi Bali, Kepala Pusat Pembinaan Diklat LAN RI, dan Kepala Biro Perencanaan, Hukum, Humas dan Protokol LAN RI. (bbn/rlspemprov/rob)


Kamis, 15 Maret 2018 | 15:30 WITA


TAGS: E-Diklat E-Learning Pemprov Bali



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: