Banyak Anak Tidak Fasih Istilah Bahasa Bali di Sekolah

Minggu, 07 Oktober 2018 | 08:23 WITA

Banyak Anak Tidak Fasih Istilah Bahasa Bali di Sekolah

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com.Jembrana. Bupati Jembrana I Putu Artha menekankan agar di sekolah–sekolah penggunaan Bahasa Bali juga dilaksanakan dengan intens karena makin banyak anak-anak Bali sekarang justru tidak fasih dengan istilah-istilah bahasa Bali. 
 

Hal itu disebutkannya saat meresmikan penggunaan Busana Adat Bali, Bahasa Bali dan Aksara Bali pada semua instansi di Lingkungan Pemkab Jembrana, Jumat (5/10). Artha juga menyarankan untuk penulisan aksara Bali yang benar bisa berkonsultasi dengan penyuluh bahasa Bali yang ada di tiap–tiap desa di Jembrana. 
 
Hal tersebut merupakan implementasi pelaksanaan Pergub nomor 79 tahun 2018 tentang Busana Adat Bali, Pergub nomor 80 tahun 2018 Tentang Perlindungan Dan Penggunaan Bahasa, Aksara Dan Sastra Bali Serta Penyelenggaraan Bulan Bahasa Bali dan dikuatkan dengan Instruksi Gubernur Bali No 2331 tahun 2018.
 
Bupati Artha juga menyampaikan sesuai dengan instruksi Gubernur mulai dari Pemkab hingga Desa menyikapi aturan tersebut. Artha menyampaikan aturan yang mengintruksikan pada hari Kamis, pada Purnama, Tilem dan HUT Provinsi dan Kabupaten untuk menggunakan Bahasa dan pakaian adat bali adalah untuk melestarikan adat dan budaya Bali. 
 
“Hal tersebut juga sesuai dengan pesan Presiden Jokowi agar setiap daerah untuk menggunakan adat dan budayanya di lingkup pemerintahan” ujar Artha.
 
Artha menyampaikan seuai Pergub dan Instruksi, Pemkab akan merespon pelaksanaannya dan Artha menghimbau kepada semua Instansi baik pemerintahan dan swasta melaksanakan Pergub tersebut, dimulai dengan menulis nama pada papan nama Instansi. 
 
Peresmian penggunaan Busana Adat Bali, Bahasa Bali dan Aksara Bali dilaksanakan di depan Kantor Bupati Jembrana dengan peresmian plang nama Kantor Bupati Jembrana yang di juga diisi dengan aksara Bali. Turut hadir dalam peresemian tersebut, perwakilan Forkopimda, Sekda Made Sudiada, Kepala – kepala OPD Pemkab Jembrana, Instansi Vertikal dan BUMN serta guru – guru se Kabupaten Jembrana.
 

Kepala Dinas Pariwisata dan Budaya, Nengah Alit menyampaikan peresmian ini merupakan pelaksanaan Pergub nomor 79 tahun 2018 tentang Busana Adat Bali, Pergub nomor 80 tahun 2018 Tentang Perlindungan Dan Penggunaan Bahasa, Aksara Dan Sastra Bali Serta Penyelenggaraan Bulan Bahasa Bali dan dikuatkan dengan Instruksi Gubernur Bali No 2331 tahun 2018. 
 
“Selain di Jembrana, acara serupa juga dilaksanakan di seluruh Bali, serentak di waktu dan jam yang sama yaitu pada dimulai 18.30 Wita dan peresmian pada 19.00 Wita,” ungkapnya. (bbn/jim/rob)


Minggu, 07 Oktober 2018 | 08:23 WITA


TAGS: Bahasa Bali di Sekolah Banyak Anak Tidak Fasih Istilah Bahasa Bali Jembrana



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: