Banyu Pinaruh, Menyucikan Pikiran Dengan Air Ilmu Pengetahuan

Minggu, 14 Oktober 2018 | 06:00 WITA

Banyu Pinaruh, Menyucikan Pikiran Dengan Air Ilmu Pengetahuan

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com, Denpasar. Sehari setelah Hari Saraswati, pada Minggu Paing Sinta umat Hindu melanjutkannya dengan malaksanakan prosesi Banyu Pinaruh. Secara filosofi Banyu Pinaruh bermakna menyucikan pikiran dengan menggunakan air ilmu pengetahuan.


Demikian terungkap dalam sebuah artikel berjudul “Banyu Pinaweruh: Bersihnya Jiwa Dengan Air Pengetahuan” yang ditulis oleh Drs. I Wayan Astika, M.Si dan dipublikasikan dalam phdi.or.id.

Banyu Pinaruh, berasal dari kata banyu (air) dan pinaruh atau pangewuruh (pengetahuan). Secara nyata, umat memang membersihkan badan, mandi, keramas di laut atau sumber-sumber air. 

Sebagaimana diuraikan dalam pustaka Bagavadgita sebagai berikut: ”Abhir gatrani sudyanti manah satyena sudayanti.” Artinya, badan dibersihkan dengan air sedangkan pikiran dibersihkan dengan ilmu pengetahuan.

Disebutkan dalam artikel tersebut bahwa Banyu Pinaruh diibartkan sebagai air ilmu pengetahuan. Pada hari ini umat Hindu membersihkkan diri di laut atau di sungai di pagi hari, tepatnya lagi disaat matahari terbit. Setelah mandi di laut atau di sungai, umat berkeramas memakai air kumkuman yakni air yang berisi berbagai jenis bunga-bunga segar dan harum. Setelah itu umat mempersembahkan sesajen berupa labaan nasi kuning serta loloh di merajan, setelah menghaturkannya, kemudian diakhiri dengan nunas lungsuran.

Banyu Pinaruh adalah hari dimana umat Hindu melaksanakan penyucian lahir dan batin. Mereka membawa sarana upakara berupa canang dan dupa untuk memohon punyucian lahir batin kepada Hyang Widhi agar segala kekotoran dilebur dan olehNya diberikan kesucian pikiran, jiwa dan raga.

Selain itu Banyu Pinaruh merupakan hari pertama di tahun baru Pawukon. Tahun yang perputarannya terdiri dari 210 hari yang diawali dengan wuku Sinta ini, ditandai dengan hari suci Banyu Pinaruh.


Banyu Pinaruh bukanlah hanya datang berkeramas atau mandi ke pantai atau sumber air. Tetapi, prosesi itu bermaksud membersihkan kekotoran atau kegelapan pikiran (awidya) yang melekat dalam tubuh umat dengan ilmu pengetahuan, atau mandi dengan air ilmu pengetahuan.

Dalam sebuah  artikel ilmiah berjudul “Motivasi Belajar dan “Beasiswa Dewi Saraswati di Tengah Perayaan Hari Saraswati” yang ditulis oleh  Ketut Sumadi dari Fakultas Dharma Duta IHDN Denpasar dan dipublikasikan pada Jurnal Guna Widya, Volume 3, No.1, tahun 2011 dituliskan bahwa usai mandi di pantai atau sumber mata air, umat Hindu kemudian mandi dengan air kumkuman (air yang berisi kembang wangi ).

Setelah itu mereka mengenakan pakaian adat melakukan persembahyangan di sanggah (tempat suci keluaga) atau ada juga ada yang sembahyang ke griya (rumah pendeta). Usai sembahyang kemudian nunas (makan) nasi bira (nasi kuning), sebagai simbol agar ilmu pengetahuan yang dipelajari dapat bermanfaat bagi kehidupan manusia.

Hari Saraswati, Banyu pinaruh, Pagerwesi, dan Tumpek Landep patut dipahami sebagai sebuah rangkaian teks untuk membangun sikap bijaksana umat manusia menuju moksartham jagadita. Umat Hindu termotivasi untuk meningkatkan gairah belajar, meningkatkan keterampilan agar dapat bersaing dalam permainan global. [bbn/phdi- Guna Widya/mul]


Minggu, 14 Oktober 2018 | 06:00 WITA


TAGS: Banyu Pinaruh Membersihkan Pikiran Air Ilmu Pengetahuan



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: