Sebanyak 13 Warga Asal Jepang Ikuti Prosesi "Mediksa" Menjadi Sulinggih

Selasa, 15 Januari 2019 | 19:10 WITA

Sebanyak 13 Warga Asal Jepang Ikuti Prosesi "Mediksa" Menjadi Sulinggih

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com, Badung. Sebanyak 13 warga asing asal Jepang mengikuti prosesi "mediksa" untuk menjadi Sulinggih pada Senin (14/1) malam di Griya Agung Bangkasa, Bongkasa, Abiansemal, Badung. 
 

Warga Jepang ini didiksa oleh Nabe Tapak sulinggih adalah Ida Pandita Mpu Sinuhun Siwa Putri Prama Daksa Manuaba. Nabe Saksi, Ida Pandita Mpu Siwa Buddha Daksa Darma Darmita. Sedangkan Nabe Waktra Ida Pandita Mpu Daksa Yaksa Acharya Manuaba. 
 
Selaku Nabe Tapak Bhawati, Ida Pandita Mpu Tri Daksa Nata. Ikut serta dalam prosesi, Ida Pandita Mpu Siwa Wyasa Prama Daksa Manuaba dan Ida Pandita Mpu Putra Prama Daksa Buddha Yoga Manuaba. Ketiga belas warga Jepang ini sebelumnya telah disahkan sebagai penganut Agama Hindu melalui proses Sudhi Widani. Setelah itu, naik menjadi bhawati hingga didiksa menjadi sulinggih.
 
Setelah didiksa, ketiga belas warga Jepang tersebut kini memiliki nama baru atau gelar Ida Pandita Mpu Minako Wira Raga Manuaba, Ida Pandita Mpu Naoko Siwa Paraga Manuaba, Ida Pandita Mpu Akiko Kusuma Daksa Manuaba, Ida Pandita Mpu Junichi Wiswa Mitra Manuaba, Ida Pandita Mpu Kumi Yawakerta Parama Manuaba, dan Ida Pandita Mpu Yoshinori Kamya Yoga Manuaba. Kemudian ada Ida Pandita Mpu Chikako Sanaka Dharmita Manuaba, Ida Pandita Mpu Tokina Daksa Vigneswara Manuaba serta Ida Pandita Mpu Yusaka Mudgalya Daksa Manuaba.
 
Selanjutnya Ida Pandita Mpu Chie Astra Wakra Manuaba, Ida Pandita Mpu Norihiko Soma Parama Daksa Manuaba, Ida Pandita Mpu Eiko Dattatreya Manuaba, dan Ida Pandita Mpu Kumi Gangga Daksa Manuaba. Sedangkan satu bhawati atas nama Megumi Suzuki.
 
Menurut I Gede Sugata Yadnya Manuaba, putra putra mendiang Ida Sinuhun Siwa Putra Prama Daksa Manuaba, ketiga belas warga asal Jepang ini sebelum didiksa sudah melewati sejumlah proses hingga akhirnya bisa didiksa menjadi seorang sulinggih. “Beberapa tahun lalu mereka sudah disahkan sebagai penganut Agama Hindu melalui proses Sudhi Widani,” ujarnya.
 

Untuk proses mediksa para warga Jepang ini, Sugata menyebut hampir sama dengan mediksa pada umumnya. “Proses mediksa sama seperti mediksa umumnya. Seperti ada prosesi seda raga juga,” kata Sugata.
 
Pemberian nama ini sendiri berdasarkan konsep amari aran. “Ini yang disebut dengan dwija. Ada juga pengertian dwijati, setelah lahir dari ibu, kemudian lahir Weda, pengetahuan dari nabe-nabenya. Selanjutnya mereka akan diberikan gelar,” kata Ida Pandita. (bbn/maw/rob)


Selasa, 15 Januari 2019 | 19:10 WITA


TAGS: Warga Asal Jepang Mediksa Sulinggih



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: