38 UKM Bali Ikuti Pameran di Smesco Indonesia

Minggu, 21 April 2019 | 21:40 WITA

38 UKM Bali Ikuti Pameran di Smesco Indonesia

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com, Jakarta. Pemerintah Provinsi Bali melalui Dinas Koperasi dan UKM bekerja sama dengan Smesco Indonesia menyelenggarakan event bertajuk "Bali Smesco Festival" di Gedung Smesco Indonesia, Jakarta. Event yang dilaksanakan selama 2 (Dua) hari yakni 20 - 21 April 2019 ini dilaksanakan dalam rangka mempromosikan, memasarkan, dan meningkatkan daya saing produk unggulan daerah Bali.
 
[
Bali Smesco Festival merupakan ekspos puncak prestasi pemberdayaan UMKM yang dilakukan oleh lintas lembaga di Provinsi Bali. Karena itu, event ini tidak hanya mempromosikan kerajinan dan produk-produk unggulan, tetapi juga pentas seni budaya, pariwisata, dan kuliner khas daerah Bali. Dengan harapan, melalui Bali Smesco Festival, UMKM Bali mampu menembus persaingan pasar global.
 
Event ini dibuka langsung Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah, Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga didampingi Gubernur Bali Wayan Koster. Sebanyak 38 UKM Bali ikut dalam pameran Bali Smesco Festival. Peserta pameran terdiri atas UKM produk kerajinan seperti Tenun, perak, kerang, lukisan, minuman dan lain-lain.
 
Pada kesempatan itu, Gubernur Bali Wayan Koster mengatakan jika pengembangan UKM wajib mendapat perhatian baik dari Pemerintah maupun dukungan dari berbagai pihak berupa dukungan regulasi dan kebijakan agar UMKM dapat tumbuh kondusif dan makin berperan di berbagai sektor ekonomi. 
 
Untuk itu, Pemerintah Provinsi Bali telah mengeluarkan regulasi dalam bentuk Peraturan Gubernur Nomor 99 Tahun 2018 tentang Pemasaran dan Pemanfaatan Produk Pertanian, Perikanan dan Industri lokal yang mengatur penggunaan produk lokal untuk hotel, restoran dan katering dengan syarat produk lokal tersebut memenuhi standar kualitas yang ditentukan. Selain itu juga telah diterbitkan Peraturan Gubernur Bali Nomor 79 Tahun 2018 tentang Hari Penggunaan Busana Adat Bali yang berdampak pada peningkatan kebutuhan pada produk busana lokal Bali.
 

Menurutnya tata letak dan cara menyajikan produk UMKM di Paviliun Provinsi Smesco Indonesia unik dan menjadi inspirasi bagi pemasaran produk UMKM di Bali. Sebagai kawasan wisata unggulan nasional, Koster meyakini dengan konsep pemasaran seperti yang dilakukan di Paviliun Smesco Indonesia akan mendongkrak nilai jual produk-produk UMKM Bali.
 
Sementara itu, salah seorang Pengrajin I Ketut Widiadnyana yang juga ketua Kelompok Tenun Putri Mas, Jembrana yang memproduksi kain songket mengapresiasi atas dilaksanakan Bali Smesco Festival. Menurut Widiadnyana, event ini sangat membantu dirinya dan UKM lainnya dalam mempromosikan produk kerajinan. Dijelaskan Widiadnyana, songket yang ia produksi memiliki keunggulan tersendiri yakni tanpa sambungan dan setiap produknya tercatat resmi di hak kekayaan intelektual yang diterbitkan oleh Kementerian Hukum dan HAM. Sehingga dengan adanya pameran yang difasilitasi oleh pemerintah ini, maka produk yang ia miliki akan semakin dikenal pasar. (bbn/humasbali/rob)


Minggu, 21 April 2019 | 21:40 WITA


TAGS: Smesco UMKM Koster



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: