3 Penyelenggara Pemilu Meninggal di Bali, Bawaslu Beri Santunan Rp36 Juta Per Orang

Senin, 13 Mei 2019 | 12:18 WITA

3 Penyelenggara Pemilu Meninggal di Bali, Bawaslu Beri Santunan Rp36 Juta Per Orang

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com, Denpasar. Hingga saat ini tercatat 3 penyelenggara pemilu di Bali yang meninggal berdasarkan data Bawaslu Provinsi Bali.
 

Adapun nama-nama tersebut diantaranya Putu Sudiasa, yang menjabat sebagai Pengawas Pemuli Kelurahan dan Desa (PPKD) Desa Tampekan Banjar Dinas Margi, Kecamatan Banjar Buleleng, kedua I Nyoman Astawa sebagai pengawas TPS di Kelurahan Peguyangan, Denpasar Utara, dan I Gede Artana selaku Panwaslucam Rendang, Karangasem.
 
Anggota Bawaslu Bali. I Ketut Rudia mengatakan sebagai lembaga vertikal pihaknya sudah melaporkan hal tersebut ke Bawaslu RI. Tindak lanjutnya, kata dia Bawaslu RI merespon dengan mengalokasikan uang duka bagi masing-masing yang meninggal Rp36 Juta.
 
Mengacu di Pemkot Surabaya, ia mengapresiasi langkah Walikota Surabaya Risma yang telah membantu keluarga korban penyelenggara pemilu (KPPS) yang meninggal. Hal ini menurutnya patut dicontoh selayaknya pemimpin daerah yang juga sebagai pembina politik yang peduli terhadap pahlawan demokrasi.
   
"Ini soal kepekaan dan kepedulian pemerintah daerah saja. Bergugurannya penyelenggara pemilu telah menjadi isu nasional. Semoga bu Risma  sebagai Walikota Surabaya membantu bukan karena disurati, tetapi lebih kepada kepeduliannya memperhatikan masa depan keluarga korban yang ditinggalkan, begitulah kira-kira," ungkapnya. (bbn/rob)


Senin, 13 Mei 2019 | 12:18 WITA


TAGS: Penyelenggara Pemilu Meninggal Bawaslu Santunan



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: