Antisipasi Virus Cacar Monyet, Karantina Ngurah Rai Siapkan Alat Pendeteksi

Kamis, 16 Mei 2019 | 08:24 WITA

Antisipasi Virus Cacar Monyet, Karantina Ngurah Rai Siapkan Alat Pendeteksi

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com, Badung. Untuk mencegah masuknya virus Monkeypox atau cacar monyet ke Bali, Kantor Karantina Kesehatan Pelabuhan (KKP) Ngurah Rai, Tuban, Badung melakukan pemantauan penumpang di terminal kedatangan Internasional Bandara Ngurah Rai menggunakan alat pendeteksi Thermo Scanner.
 

Kabid Upaya Kesehatan Lintas Wilayah Kantor Kesehatan Pelabuhan, Putu Alit Sudarma mengatakan petugas kantor karantina kesehatan pelabuhan KKP Ngurah Rai melakukan pemantauan seluruh penumpang pesawat yang baru tiba dari luar negeri.
 
"Pemantauan dilakukan menggunakan Thermo Scanner atau pemindai suhu tubuh dilakukan kepada seluruh penumpang, terlebih penumpang dengan rute penerbangan asal Singapura lokasi ditemukannya warga Nigeria yang terjangkit virus cacar monyet pada 8 Mei 2019 lalu," jelasnya Rabu (15/5).
 
 

Ia menyebut penumpang dengan suhu tubuh tidak normal lebih dari 38 derajat celsius akan terdekteksi, selanjutnya akan diambil tindakan lebih lanjut di ruang karantina.
 
"Jika terindikasi ada penumpang yang dicurigai nantinya, tentu bakal dirujuk ke RSUP Sanglah, Denpasar guna dilakukan penanganan lebih lanjut," ujarnya.
 
Dirinya memaparkan Monkeypox atau cacar monyet pertama kali muncul di Republik Demokratik Kongo pada 1970 dengan penularan dari hewan ke manusia. Di tahun 2017 virus tersebut kembali muncul di Nigeria dan Inggris. Virus yang belum ada obatnya serta vaksin pencegahan ini bisa menyebabkan kematian pada manusia. (bbn/aga/rob)


Kamis, 16 Mei 2019 | 08:24 WITA


TAGS: Karantina Ngurah Rai Virus Cacar Monyet Alat Pendeteksi



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: