FGD Arak Bali (1): Arak Bali Berkualitas Tapi Terkendala Legalitas

Jumat, 19 Juli 2019 | 09:28 WITA

FGD Arak Bali (1): Arak Bali Berkualitas Tapi Terkendala Legalitas

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com, Denpasar. Kabid Perindustrian Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disperindag) Provinsi Bali, Wayan suamba mengatakan, perkembangan arak Bali selama ini terkendala masalah legalitas karena masuk dalam kategori minuman beralkohol yang tercantum dalam Perpres yang mengatur Daftar Negatif Investasi yakni dalam Perpres 44 tahun 2016. 
 

Hal ini terungkap dalam diskusi Focus Group Discussion (FGD) tentang arak Bali di Gedung Wiswa Sabha, Renon, Kamis (18/7). Lebih lanjut dikatakan, Gubernur sudah berkirim surat ke Menko Perekonomian, supaya arak bali ini dikecualikan dari daftar negatif investasi sehingga para petani arak Bali khususnya di Karangasem ini bisa berusaha, karena 5 kecamatan di karangasem itu memproduksi arak Bali. 
 
Kondisi ini, menurutnya ironis karena Bali banyak membutuhkan minuman beralkohol, namun sayang sekarang masih banyak minuman alkohol impor. Padahal, kata dia, Bali punya banyak arak Bali. "Kenapa tidak kita yang mensuplai, karena ini juga warisan budaya dan kearifan lokal, kalau kualitas kita cukup bagus tapi masalahnya ada di legalitas," tandasnya. 
 
Pihanya mengharapkan di Kementerian Perekonomian dan Perindustrian agar arak Bali ini bisa dikeluarkan dari daftar negatif investasi dan hal ini sudah dirapatkan di Kementerian Perekonomian. "Kita masih menunggu, kami sudah dua kali rapat di Kementerian Perekonomian dan Perindustrian, nanti Kementerian terkait yang akan membahas apakah akan ada perubahan perpres," pungkasnya. (bbn/timred)


Jumat, 19 Juli 2019 | 09:28 WITA


TAGS: FGD Arak Bali Legalitas Berkualitas



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: