Beritabali.com - Media Berita Online Bali Terkini, Kabar Terbaru dan Terlengkap

Kadisnaker Bali Bantah Daftar WNI di Diamond Princess yang Tersebar di Medsos

Terkait data daftar nama yang tersebar di medsos diduga WNI di kapal Diamond Princess, Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Provinsi Bali, Ida Bagus Ngurah Arda membantah karena sejauh ini pihaknya belum mengetahui secara jelas nama-nama dan jumlah WNI di kapal tersebut.

Seksologi

Lihat Semua

Suami Mengajak Bikin Video Seks, Apa Ini Wajar?

Tanya: “Dok, suamiku punya keinginan yang nyeleneh nih, dia beberapa kali ingin merekam hubungan seksual kami, bahkan suka memfoto aku pas tidak berbusana. Sebenarnya kami sudah pernah sekali merekam video hubungan seksual kami dan kami menikmatinya saat menonton bersama, tapi aku meminta segera menghapusnya supaya tidak jadi masalah. Takut tersebar dok Tetapi sekarang dia minta terus. Gimana dok? Apa ini wajar?” (Bianca,27th)

Beritabali.TV

Lihat Semua

Babi Mati Tembus 888 Ekor, Distan Bali: Kami Belum Tahu Sebab Pastinya

Ratusan babi di beberapa wilayah kabupaten di Bali mati mendadak akibat penyakit menular. Hingga kini pihak Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Bali belum mengetahui penyebab pasti matinya ratusan ekor babi di Bali ini, karena masih menunggu hasil pemeriksaan laboratorium Balai Besar Veteriner (bbvet) Medan. Upaya penyemprotan kandang babi dengan desinfektan dilakukan pihak Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Bali, pasca matinya ratusan ekor babi di sejumlah wilayah di Bali. Hingga tanggal 31 Januari 2020, jumlah babi yang mati sudah mencapai 888 ekor babi. Babi yang mati langsung dikubur pemiliknya untuk menghindari penularan ke babi lainnya. Kematian babi tertinggi terjadi di kabupaten Badung yakni berjumlah 598 ekor dan kabupaten Tabanan berjumlah 219 ekor. Di kota Denpasar jumlahnya 45 ekor dan kabupaten Gianyar jumlahnya 24 ekor. Di kabupaten Bangli dan kabupaten Karangasem masing-masing satu ekor. Dan yang masih nihil kematian babi yakni Jembrana, Buleleng dan Klungkung. "Hingga kini kita belum mengetahui secara pasti penyebab matinya ratusan ekor babi di Bali. Namun penyakit ini dipastikan disebarkan oleh virus karena banyak babi mati dalam waktu singkat," jelas I Ketut Gede Nata Kesuma, Kabid Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner, Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Bali, saat memberi keterangan kepada wartawan, di Denpasar, Jumat (31/1/2020). Meski jumlah babi yang mati sudah mencapai 888 ekor dan kemungkinan akan bertambah, namun kondisi ini dipastikan tidak mengganggu stok daging babi jelang hari raya Galungan di bulan Februari, karena jumlah ternak babi di Bali mencapai 800 ribu ekor lebih. Terkait matinya ratusan ekor babi dalam tempo singkat, pihak Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Bali sudah menempatkan puluhan personel di 26 lokasi di Bali untuk memantau kematian babi ini. Jika kematian babi belum bisa diatasi, kasus kematian babi dikhawatirkan akan semakin meluas ke seluruh wilayah Bali. "Penyakit yang membunuh ratusan babi ini belum ada vaksinnya. Upaya yang bisa dilakukan saat ini hanya dengan melakukan bio security secara ketat di peternakan babi dan menghindari pemberian pakan dari sumber-sumber yang sudah terkontaminasi," jelas Nata Kesuma.

BERITA TERKINI